Konser Musik bertajuk Irama Kritik, cerminan Manusia Kritis

Aku ingin muncul di tivi, punya acara sendiri….

Sebuah penggalan lirik lagu yang aku suka dari Naif, dinyanyikan lagi oleh Boarding Room band di acara STOMP OUT 2014, Rhythm of Criticism tadi malam di Purna Budaya UGM. Bentuk kritik dan kebosanan pada media tentang konten-konten pembodohan dan kurang bermutu saat ini. Yah, kasihan negeriku… Acara tv berisi acara-acara joget geje, kampanye dari pemilik stasiun tv, acara musik yang host-nya pencilakkan, apapun itu… Aku sangat setuju banget sama acara ini. Sebuah pembelajaran kepada masyarakat tentang kritik melalui musik.

Walaupun setuju dan suka dengan acara ini, boleh dong ya ngasih kritik. Kan bikin acara ini untuk pembelajaran, ya ga sih? Kalau pulang dari sebuah acara ini, dan penonton jadi lebih kritis, artinya acara ini emang sukses, dan aku ingin menunjukan kesuksesan acara ini.

Over all, acara ini keren, apalagi ngundang Banda Neira, duo atau band yang aku sangat suka. Lebih dari 2 minggu aku udah pre order tiket, secara takut kehabisan.

Konser diadakan di gedung Purna Budaya UGM, masuk komplek kampus, wah pasti aman. Benar… udah dua kali aku nonton acara musik di sini. Aku datang jam 19:00 walaupun acaranya start 18:00. Tanggung ya, menurutku. Weeerrr… antri masuk komplek kampus dan dikasih sobekan kecil sama bapak security kampus, bertuliskan nomor plat motor. Masuk depan gedung Purna Budaya, ada lagi bapak security yang menunjukkan arah untuk parkir di sebelah barat, deket pohon dan gelap. Thanks pak, iya masih lega parkirnya.

Lanjut aku tuker tiket ke tiket box, trus masuk venue. Suka nih, ada tim keamanan dari panitia yang periksa penonton satu-satu. Kali aja ada oknum penonton yang ngebawa senjata tajam, pisau, gunting, cutter, graji, atau cangkul. serem..

TARAAAA…. begitu masuk, penonton disambut oleh booth album Banda Neira. Inih!! Langsung aja aku beli CD albumnya Banda Neira. Sebagai bukti bahwa aku menghargai karya seni, dengan membeli album mereka.

Seperti biasa, penonton lesehan, selonjoran, bersila, dan ada yang bersimpuh, ya kali -___-“. Eits……., eh. ini kenapa kok banyak yang ngerokok depan stage? Mas, mbak, abu dan puntung rokoknya dong, masak dibuang disitu aja. Kotor lho, mbok ditelen sekalian kalau ga mau buang ke tempat sampah. 🙁

Ah, lupakan mereka yang ngerokok dan buang puntungnya sembarangan. Mari fowkes ke adek2 dan mbak2 lucu di sini. Masih suka dengan tipe sewek berkaca mata dan berjilbab tentunya 🙂 . Yaelah. mbak, itu nonton konser kok bawa schooby doo. Oh itu pacarnya ya? eh, kirain :p

Dengan bergalau-galau ngedengerin lagu sendu ditambah suasana malem minggu yang cuma bisa ngelihatin pasangan-pasangan mesra nonton konser, huffftttt banget, eh ada mbak dan mas pasangan yang tetiba beranjak pergi dari tempat duduknya. Alhamdulillah depan lega, bisa agak majuan dikit.

FAAAAAAAAAAKKKKKKKK!!!!!!!!!! Woe!! kenapa gelas minum loe ga dibawa sekalian dibuang diluar woe!

Udah dua kali nih pasangan mendzolimi. Pertama, mendzolimi pandangan ku, karna cuma bisa ngelihat kemesraan mereka, sedangkan aku ga bisa kaya gitu. Yang kedua, mereka mendzolimi bumi. Secara mereka udah menikmati hasil bumi, eh buang sampahnya sembarangan. Ah, mau geser maju jadi males 🙁

Yuhuu…. masih dengan lagu-lagu seru malam itu, tapi… wait-wait, kok suaranya ga jelas gini. Yaelah, sebelah ada rombongan yang lagi ngerumpi asik sambil ngakak2… FAAAAAAAKKKKKK yang keselanjutnya -____-“. Plis, aku ke sini pengen lihat konser plus ngedengerin lagunya.. :(. Ya kalau ngobrol kalian terganggu dengan suara musik yang keras, jangan trus triak2 ga mau kalah gitu dong, ini kan acara konser musik, ya jelas suara musiknya keras. Ha mbok keluar dulu, ngobrol di tempat yang agak sunyi, misal di tempat parkir bawah pohon yang gelap tadi, sambil jagain motor di parkiran. Lumayan… bantuin panitia.

Sampai akhir acara aku ga ngerti, kenapa ya masih ada yang asik ngobrol keras2 gitu. Kalau ikutan nyanyi sih oke, kita sama-sama menikmati konser dan mari sama-sama kita mencapai eargasme. 

Masih pengin rasanya ngedengerin lagu-lagu Mbak Rara dan Mas Nanda, ha tapi acara udah selesai :(. YWDC, mending pulang.

FAAAAAAKKKKKKKK yang kesekian kali, pas mau pulang ternyata ditarikin duwit parkir sama panitia.. APA-APAAAAAN? 2Ribu? Heh, are you serious?

Ya udah deh, ku kasih aja duwit 10ribu rupiah ke mereka, dan bilang. “Sekalian 5 kebelakang, terserah” sambil nunjukin ekspresi kekesalan aku. Eh tapi kayaknya tetep aja ga paham kayaknya.

Duh, dari awal tahu acara ini, dan so excited, kok sekarang jadi kecewa ya :(. Rasanya bertolak belakang dengan tema yang diusung. Yah, mending aku sampaiin lewat twitter aja kali ya ke panitia. Bukti keberhasilah mereka memberikan pembelajaran tentang kritik. Harusnya mereka mau dong dikritik. Harusnya…..

Di sini aku coba mengkritisi bagian parkir aja deh. Bukan soal ga ikhlas sama duit 2 ribu buat parkir, tapi emang ga ikhlas. Jadi gini, aku ga ngerasa dikasih karcis parkir ataupun dibantuin saat parkir tadi, eh tiba2 pas pulang kok suruh bayar. Trus apa bedannya dengan abang2 parkir ajaib di pinggir jalan? Pas dateng ga ada, pas mau pulang tiba2 muncul.

Sempet sih kepikir mau ngasih duit ke panitia, trus bilang “Mas, cetak karcis dulu sana. Ini duit buat nyetak kalau ga ada dana. Kalau ga sempet, mending ga usah narikin duwit parkir. Ngasih service aja enggak kok minta bayaran”.

Ah, males juga ribut, udah malem, lagian udah pada gede, udah bisa mikir.

Apa ini cerminan dari masyarakat di negara yang disebut Indonesia? Ga ngasih service eh kok minta bayaran. Setahuku nih panitia dari kalangan terpelajar, mahasiswa di kampus ternama. So, mereka jelas lebih dan lebih pintar secara akademik. Harapanku sih mahasiswa bisa jadi contoh, agen perubahan, ahli menyampaikan pendapat, ahli mengkritisi dls. Mana yang biasa kalian teriakkan “Hilangkan pungli oleh oknum Polisi dan pejabat negara!!!” Menurutku ini juga pungli, meski kecil. Ya kalau mau pungli, yang gede sekalian dong. masa cuma 2 rebu per motor. Sekalian aja ditanyain bawa STNK/SIM/HELM apa enggak, trus berdalih pelanggaran kalian minta duit yang lebih gede. Atau kerjasama aja sama oknum Polisi. Lumayan lho..

Kalau dari mahasiswa aja kita udah melakukan hal2 bukan pada haknya, kok minta negara ini menjadi jauh lebih baik. Mimpi ga sih?

Dear panitia Stomp Out 2014. Aku cuma nyampein opiniku aja. Semoga makin banyak orang yang menjadi lebih kritis lagi setelah dateng ke acara kalian.

Maaf saya menggunakan kata sarkas, acak dan kacau, soalnya bukan keahlian saya untuk menulis formal.

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.