Temennya Banu: Eka Siti Nurjanah – Dari Hobi Galau Sampai Nulis Buku – Ngaku Gaul kok Galau

Karna di dunia ini cuma ada beberapa golongan manusia berdasarkan hubungannya dengan banumelody, maka kali ini saya akan bercerita tentang salah satu temennya Banu. Saking banyaknya temennya Banu, sampai bingung mau cerita siapa dulu, yang mana dulu, dan udah ngapain aja dulu sama Banu.

Temennya Banu ini adalah seorang penulis buku, namanya Eka Siti Nurjanah, dipanggilnya Eka. Seorang mahasiswi Pendidikan Bahasa Perancis di Universitas Negeri Yogyakarta, angkatan 2009 sama kaya saya. hehehe.

Ketemu sama Eka waktu itu di program KKN/PPL dari kampus yang waktu itu ditugaskan untuk mengabdi di SMK N 1 Bantul, bersama satu temen sekelasnya yang lucu itu temen-temen dari jurusan lainnya. Anaknya biasa aja, ndak begitu banyak bertingkah, ngomong seadanya, dan ga begitu banyak gaya, secara ia adalah seorang guru TPA di mushola. Ya meskipun kok sama santrinya gedean santrinya. hehe * mlipir *

Sering ngobrol bareng temen-temen, akhirnya kami tau kalau si Eka ini punya hobi nulis. Ndak tau nulis apa, nulis bon, nota, puisi, nyatet nama-nama tenangga atau apa, tapi yang jelas sering kali dia nulis tulisan bertajuk kegalauan. #halah. Emang ya remaja sekarang ini sering galau. haha ((remaja))

Dari hobinya itu, Eka akhirnya bisa nulis buku hasil dia nulis sendiri. Judulnya Ngaku Gaul kok Galau. Duh, kaya apa itu, nah yuk kita kepo bentar..

Banu: “Selamat pagi Eka.”
Eka: “iya… pagi Banu”
Banu: “Hari ini bangun jam berapa?”
Eka: “bangun jam 5 brooo hihihi”
Banu: “Udah minum air putih?”
Eka: “udah… tiap pagi always ada air putih di meja kamar…. soalnya emang disuruh banyak-banyak minum air putih…”
Banu: “Wih, udah jadi rutinitas dong. Habis mencolot dari kasur ngapain aja?”
Eka:” kayak lagu anak kecil itu…. tapi bedanya mandinya di akhir.. xixixixi… ngrapiin kamar, ke kamar mandi bersih2, bantuin enyak kalau belum kelar…di dapur,,, kalau udah ya tinggal ngerjain deadline… buka lepi… ”
“* enggak olahragaaa -____-”
Banu: “hahaha,”
“kegiatannya apa sekarang?”
Eka: “ngebut skripsiiiiiiiiiiii T_T”
“dan tetep masih setia sama anak2 Ngajar TPA hehehehe…. kumpul bareng temen2 rremaja masjid…”
“kebanyakan aktivitas dikampung…”
“selebihnya just for my skripsweeet ”
Banu: “Duh skripsi, aku mlipir dulu deh ya. Oh jadi masih ikutan TPA ya? iqro berapa dek? #eh”
Eka: “hahahahaha… Banu -> kena deh!!!”
“Bukan gueeh ya.. yang TPA…. ehmmm yang ngajar ini…. ”
“* meskipun guru sama santrinya gedean santrinya emang… -__- * nyeseg”
Banu: “bhahahahak…”
Eka: “puas bener…. -____-” ”
Banu: “Eh katanya udah nerbitin buku. Bener ga sih?”
Eka: “hehehe iyap… alhamdulillah ”
Banu: “Wow, boleh dong crita tentang buku itu.. Judulnya apa sih?”
Eka: “boleh2….. Judulnyaaaaaaaa jreeeeng
Ngaku Gaul kok Galau ”
“** yang nulis galauan soalnyeeeee #ehhh”
Banu: “Duh mbak, hari gini kok galau.. Emang isi bukunya kaya gimana sih? Kok sampai galau-galau gitu?”
Eka: “hahaha emang ente kagak yeee???” (kalau ini mah ga usah ditanyain, Banu sih selalu galau)
“yahhh galau udah menjamur di seantero negeri…”
“Haha jadi gini…”
“Eka kan punya beberapa temen yang terjun di dunia literasi.. salah satunya mereka ada yang jadi editor di sebuah penerbit, Bentang Pustaka… waktu itu cuma di chat.., namanya Mas Iqbal. Beliau tiba2 nawarin buat nulis… Bukan penerbitnya yang nawarin, tapi Mas Iqbalnya…
tahu banget kebiasaannya mas Iqbal itu suka cari murid buat ditularin kemampuan menulisnya… hehehehe * aku korbannya,
tapi alhamdulillah korban dalam kebaikan. jadi deh itu… beliau memintaku untuk membuat buku bertema motivasi islam untuk remaja.
berhubung ane doyan sama buku kek gitu… dan memang sejak SMK dulu terinspirasi pengen bisa membuat buku untuk remaja.”
“Well…aku ambil dan aku iya in tawaran itu ”
Banu: “hehe, korban kompor”
Eka: “kok kompor??? ”
Banu: “dikomporin buat nulis maksudnya”
Eka: “hahah bener tuhhh… soalnya aku awalnya kenal sama mas Iqbal di komunitas peresensi Jogjakarta dimana isinya para penulis2 yang notabene udah berkiprah di banyak media masa… dan udah melanglangbuana… * tulisannya, ehh orangnya juga dink..”
“alhasil… sumpah ngiler pengen bisa berkarya kayak mereka ”
“eits… tadi kenapa kok bisa jadi Ngaku Gaul kok Galau… belum ku jawab… ”
Banu: “nah, dari tadi tuh nungguin -_-”
Eka: “nah… kenapa aku ambil judul itu…?”
Banu: “malah balik nanya iki piye? 😐 ha yo embuh mbak :|”
Eka: “hahaha itu karena sekarang ini kan hobi banget tuh pada mbahas Galau…”
“siapa sih galau… sampai se tenar itu… wkwkwkwkwkw”
“nggakk…. ”
“hehe karena pengen nge share aja…”
“buat temen2 yang diluar sana,,,”
“kalau Galau itu pasti menghinggapi siapa aja…”
“dan pengen memberi wawasan… tentang apa itu galau.. kaitannya dengan psikologi…”
Banu: “hahaha, seru ya sepertinya..”

Nah! Karna sesi interview via chat pas saya lagi nungguin meja wawancara untuk seleksi PPAN DIY, akhirnya wawancara sama Eka kudu pending. hehehehe

Banu: “eh tapi kayaknya harus pending dulu ngobrol-ngobrolnya”
Eka: “yoiii… ntar aku ketikin aja… trus kamu olah sendiri”
“*tak jawab gitu maksudnya…”
Banu: “ada panggilan mendadak ki. haha soalnya ini juga lagi di balai pemuda olahraga”
Eka: “beres… ”
Eka: “tak lanjut aja ya… ntar kamu susun sendiri hasil interviewnya ”
“hahaha itu karena sekarang ini kan hobi banget tuh pada mbahas Galau… siapa sih galau… sampai se tenar itu… wkwkwkwkwkw”
“nggakk…. ”
“hehe karena pengen nge share aja…”
“buat temen2 yang diluar sana,,,”
“kalau Galau itu pasti menghinggapi siapa aja…”
“terlebih penulis pun pernah juga ngalamin yang namanya galau…”
“So, nggak ada salahnya mencoba mengangkat judul itu…”
“yakin aja… pasti remaja tertarik dengan judulnya. Berharap apa yang ku tuliskan dibuku itu… sedikit bisa menginspirasi dan lebih bijak “menanggapi tentang kegalauan.
“Well, setelah diriview selama kurang lebih 1 bulan sama editor bagian buku remaja…, tarararara…. ternyata diterima..”

Setelah saya tinggal buat ikut bantuin temen2 PCMI Jogja, malemnya lanjut lagi wawancara, lanjut ya Eka 😀

Banu: “Eh betewe, penulis yang eka kagumi siapa sih?”
Eka: “Tere Liye dan Asma Nadia”
Banu: “kenapa?”
Eka: “Kalau Asma Nadia… itu menulis karena memang ingin membagi pengalaman dengan banyak orang… berbagi hikmah…” (Hikmah? Kaya temennya Banu pas waktu di Sail Morotai, mbak penyelam dari Aceh #ga nyambung)
“Kalau Tere Liye… tulisan-tulisannya sarat hikmah juga… meskipun novelnya ada percintaan dsb.. tetap saja nilai2 moral selalu di munculkan…”
“JK Rowling… Imajinasinya tinggi… dan selalu berani berkreasi…”
Banu: “hoho, oke. Kalau aku sih suka sama penulis di koran. soalnya keren banget, tiap hari bisa dapet berita baru, selain berita dia juga bisa nulis iklan. waa…” * ga ada yang nanya *
“nah, terakhir. Ada pesan dan harapan buat adek2 atau temen yang suka nulis nggak?”
Eka: “hahah. kalau begitu penulis yang kayak itu… Editor bentang Mas Iqbal… yang karyanya banyak di muat di media massa…”
* ga ada yang nanya juga *
“pesannya: buat yang suka nulis… jangan pernah berhenti membaca, membaca, dan setelah itu menulislah ”
Banu: “Oke, kalau gitu mulai dari sekarang aku mau perbanyak membaca dan menulis. Dimulai dari menuliskan kisahku di hati temen sekelas Eka waktu KKN” #halah
* lupakan *
“Oke makasih Eka. Semoga sukses ya dengan semua aktivitasnya :)”
Eka: “hahaha siaaappp ”
“makasih juga Banu, sukses ya…”

 

Nah begitu obrolan yang sempet tertunda kaya gimana sih bukunnya? Saya sendiri juga belum baca, berharap sih dapet voucher gitu dari penulisnya langsung. ehehehe.

Ini dia covernya

Buruan beli yok…! (bukan iklan)

 

Semoga apa yang kita lakukan sebagai hobi ini bisa menjadi sesuatu yang bermanfaat buat kita sendiri dan orang lain.

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.