Trip ke Kuala Lumpur, Vietnam dan Cambodia (Part 1)

Buadalah, akhirnya, dalam kesibukan mencari jati diri dan cinta sejati, jadi juga berangkat memenuhi tiket yang sudah terbeli hampir setahun lalu. Bisa dibilang tiket penerbangan yang dibeli dengan tanpa pikir panjang, dan langsung bat-bet beli karna dapet cukup murah waktu itu.

Yei! Trip ke Kuala Lumpur, Vietnam dan Cambodia… huhuu…

Rencana perjalanan ini berawal dari promo tiket AirAsia, kapan ya.. aku lupa. Waktu itu beli tiket untuk 2 kursi, buat saya dan temen saya, namanya Anjar. Waktu itu kami beli tiket PP dari JOG-KUL. Selang beberapa jam setelah tiket terbeli, hakok kepikiran ya, kenapa ga beli tiket yang ke mana sekalian.

Dung… Deng… sial…. pas niat cari tiket ke lain negara yang berangkat dr KUL, eh udah pada habis tuh tiket promo.. Aghr..

Tiba-tiba… Eh, nemu tiket PP dr KUL-SGN, hayo terus sikat… ga kepikiran juga mau ngapain di sana. Bismillah. Doa cowok terlalu baik, semoga akan baik juga. Amiin…

Berangkat JOG-KUL

Huadeh, berat rasanya meninggalkan rutinitas mencari jati diri dan cinta sejati, terlebih lagi ternyata si Anjar tidak jadi ikut berangkat. Haduh.. ha terus saya harus berangkat sendiri gitu? Tar kalau di sana saya diculik gitu sama mba-mbak, trus cuma dijadiin temen aja, kan sedih :(, cuma dianggep temen :(. lupakan :|.

Ya udah deh, akhirnya tekat bulat telah kukepal dengan erat, saya harus berangkat! Apapun yang terjadi. Doa selanjutnya adalah semoga perjalanan saya menyenangkan!

5 Mei 2016, pukul 11:05, adalah jadwal yang tertera di tiket penerbangan JOG-KUL. Berangkatlah saya bersama tas carier biru yang ku gendong dipunggung, langkah pasti dan berani, bak seorang kesatria ingin menantang seekor naga petarung, demi sebuah sayembara mendapatkan putri nan cantik jelita. Haiyah, ga nyambung. Padahal, kenyataanya, dianter pake motor oleh temen kos. hehe

Masih dalam suasana bahagia, jalan-jalan… wuhuuu… tiba-tiba melihat antrian menuju pemeriksaan passport di gerbang imigrasi. hadeh… yaudah deh.. gapapa, sabar.

Akhirnya, duduk juga di ruang tunggu. Eits, tiba-tiba, mata ini takjub oleh dua wanita cantik, dengan ransel dan cariernya. Waaa.. dengan jilbabnya yang rapi pula, kedua wanita itu duduk di sebelah saya. Ha yo saya mung diem, mana berani saya berkenalan, melihatnya saja saya udah tremor :|. Ah, terbesit doa dalam kegundahan hati, semoga ada kesempatan untuk berkenalan, paling tidak saling melempar pandang, kalau boleh melempar senyum. Tapi saya lebih senang melempar invoice dan menangkap payment :|.

Tau ga, tau ga….? Ternyata, bunga itu duduk tepat disebelah kursi pesawat saya.. waa… Adem panas juga nih badan, ga cuma tremor. 😐

Hmm… ditengah perjalanan, kami berkenalan. Ternyata mereka punya tujuan yang sama, ke Kuala Lumpur. (Lha iya, wong udah di pesawat, pesawat yang sama, dan udah di perjalanan kok punya tujuan beda, salah naik noh Mil! Wo!) Berkenalanlah kami, lalu sedikit berbincang tentang tujuan hidup kami masing-masing.

Namanya adalah Anisa Permatasari, dia ternyata juga seneng jalan-jalan. Coba aja cek Instagramnya http://instagram.com/anisapermta. Dia pergi bersama adiknya, Deshinta Savira Ilmawati, https://www.instagram.com/deshintasavira/

Tibalah kami di KLIA2, hadeh.. sepertinya kami harus berpisah, tak ikhlas rasanya. Pertemuan itu ternyata hanya singkat. Semoga nanti dipertemukan di lain kesempatan.. amin..

Sambil sedikit sedih, dan baru sadar, ternyata saya lapar. Haduh, ini kan di Airport, hampir semua makanan masuk kriteria mahal bagi saya. huft.. yaudah deh terpaksa makan, daripada pingsan sambil teringat pertemuan singkat itu..

Huet… sepertinya cerita ini ga akan hampa.. Sepertinya Tuhan memberikan bumbu penyedap dalam perjalanan saya kali ini.

Penerbangan KUL – SGN

Habis makan, terbitlah dahaga. Sambil menunggu penerbangan berikutnya yang waktu itu sekitar pukul 17.00 dan harus boarding pukul 19.00, rasanya mati gaya kalau cuma duduk, ya udah deh sambil jalan-jalan.

Entah kebetulan atau ini beneran kebetulan yang direncanakan, di dekat mesin pencetak boarding pass, tenyata saya bertemu dengan dua nona cantik. Kedua senyum yang tersungging, menyapa dengan manisnya. Ya Tuhan…, kenapa waktu tiba-tiba terasa berhenti, rasa-rasanya Kuala Lumpur kok jadi sejuk gini ya.. hadeh..

Entah apa ini, kebetulan lagi, mereka punya tujuan yang sama, ke Saigon, HCMC, Vietnam! Wuhyeee.. Demi apa ini.. Semoga cerita ini ndak cuma sampe pesawat landing gitu aja..

Mereka adalah kakak-beradik, namanya Opig dan Kungkung (Bukan nama aslinya, demi privasi mereka), dan ternyata mereka juga dari Jogja, cuma sudah di KL sehari sebelumnya.

Ngobrolah kami sembari menunggu jadwal boarding. Sedikit berbagi cerita dan berbagi kasih itinerary, dan kami bersepakat untuk bergabung. bhehehehe

Duh, mimpi apa saya ini.. bhahak

Biar di Saigon saya nda kesepian dan enak dalam berkoordinasi, saya putuskan untuk memesan kamar hotel di hotel yang sama dengan mereka.

Uyee… singkat cerita, kami sudah landing di Tan Son Nhat International Airport. Meskipun sebelumnya sempat delay karena badai di KLIA2. Alhamdulilah semua lancar..

Karna waktu sudah malam, dan sebaiknya bergegas menuju ke tempat penginapan, agar dapat istirahat, untuk persiapan hari berikutnya.

Oh iya, kalau sampai ke sini, saran saya, biar hemat, keluar aja ke domestic arrival, trus cari taksi. Rekomendasi taksi yang saya sarankan adalah MAILINH Group. Armadanya berwarna hijau. Kalau langsung pesen taxi di bandara, kita bakalan dikenakan biaya sekitar 220000 VND atau sekitar 10 USD, cukup lumayan lho.. tapi kalau dapet taksi di luar, mungkin bisa separuhnya, atau malah kurang dari separuh.. hehe..

Cerita berikutnya bakal diunggah, kalau ga lupa dan ga terlarut sibuk lagi ya.. haha.. 😀

3 thoughts on “Trip ke Kuala Lumpur, Vietnam dan Cambodia (Part 1)

  1. Dek Banu, tolong cerita selanjutnya tidak usah terlalu banyak soal tempat-tempat wisatanya… Mohon diperbanyak tentang bagaimana kisah menjalin kasih, bertemu dengan bidadari dan lain sebagainya… Pokoknya yang ala-ala Milodi gitu saja mode surhat saja.

    Terima kasih, demikian permohonan.

Leave a Reply